SIMPANAN????

Standard

Bukan, bukan… Ini bukan cerita soal tabungan !

Ini cerita soal orang-orang cetek dan orang-orang yang…. kena dampak cetek….

Jadi, tadi, aku mengantar Profesorku waktu kuliah di Belanda dulu. Yang notabene Bule, middle age…. dan cowo… of course. Beliau batuk, ngga sembuh-sembuh dan dia kepengen beli Antibiotik buat nyembuhin batuknya. Walau kita berdoa dokter, tapi yang namanya resep Indonesia kita ngga punya dong, maka aku menawarkan, ayo, pergi sama aku ke Apotek untuk beli Obatnya.

Maka jadilah aku dan Prof.ku itu pergi naik taksi dari Lobby Hotel ke Apotek (perasaan udah aneh), kayaknya mata para bell boy udah memandang gue dengan pandangan… ‘cewe ngga bener’ ! Padahal tolong deh, itu salah satu hotel bintang lima di Jakarta ! Dan tolong deh, pada tau kan dandanan gue kayak apaaaaaaaaaa…. Masa sih, udah pake celana panjang, rambut cepak, tas selempang masih dianggap….???

Akhirnya kami sampailah di Apotik. Langsung aku minta obat yang dimaksud. Lagi ngantri di kasir, eh.. si mbak-mbak pelayan-nya bilang….. ” MBAK, ENAK YA, SAMAAA…???” Pokoknya, dia senyum2 ngga jelas, yang jelas gue tahu maksudnya apa, entah dia kagum atau menjudge gue sebagai…. Gue langsung…. WHAT THE HELLL?????

OMG ! Sabar-sabar-sabar….. Mengingat gue pihak yang waras di sini… gue langsung senyum dan bilang…. ” Ini Guru Saya, dia batuk, jadi perlu obat” ! Entah itu mbak2 kemakan omongan gue atau dia rada2 ngga percaya ama gue, dia langsung ngacir……sambil cuma bilang ” OH !” . Apa sih????? Please deh, masa tampang kayak gue bisa jadi SIMPANAN BULE????? Tampang gue kan di tengah2, cakep engga, kayak babu ngga (konon itu tampang yang dicari Bule, hehehehehe) !!

Gue rada sebel itu mbak-mbak, kagak berdiri lebih lama di deket gue, waktu Prof. gue ngasih kartu nama dia ke Kasirnya (karena dia perlu data yang beli Antibiotik siapa)…” Oooh Dokter….” kata kasirnya ! Rasanya gue pengen tunjukin kartu nama gue dan kartu Registrasi Konsil Kesehatan gue ke muka mereka !!!!

HEmph, kenapa ya orang2 tuh pikirannya pada CETEK ? CEWE Indo + Bule = Cewenya ngga bener, atau cewenya itu simpenan? Atau pikirannya, enak nikah ama BULE???? Busyet daaah………..

Segitu doangkah nilai perempuan Indonesia di Mata perempuan Indonesia sendiri?? Gue jadi sedih ! Apalagi bulan ini bulan Kartini…. Kayaknya perjuangan si Ibu, ngga ada artinya… orang cuma sibuk2 pake baju daerah, tapi pikiran CETEK kayak gini, ngga kebasmi !!

Gimana orang Indonesia, mau dihormati oleh orang lain, kalau mereka ngga hormatin dan menghargai orang Indonesia sendiri???

OMG !

PS: Simpanan = Mistress in Indonesia, so… I don’t want non Bahasa Speaker to read this posting, as I feel ashamed of what Indonesian women thinks of other Indonesian women. Most of all, I ashamed, that although we have one of the most inpiring FEMINIST of all time, KARTINI, still, the source of indiscrection of the Indonesian Women rights, live among themselves !!! Kartini did not win her rights………..yet !!

Advertisements

8 thoughts on “SIMPANAN????

  1. Hi Wangge,
    Gue tertarik baca tulisan loe, soalnya agak2 mirip dengan pengalaman gue. Sejak gue jadian sama cowok gue 3 tahun lalu, pengalaman kayak gini udah makanan sehari2. Jadi gue udah tebal muka dan tebal kuping. Masalahnya masyarakat kita, secara natural, tidak bisa lepas dari stereotype. Mungkin bukan salah mereka. Salah merekakah kalau mereka selalu dicuci otak dengan infotainment, sinetron, konsumtifisme, dll? Salah mereka jugakah kalau mereka tidak punya akses untuk baca buku-buku bermutu atau tidak bisa travel untuk melihat tipe masyarakat yang lain? Juga bukan salah mereka kalau pendidikan yang mereka terima sejak 40 tahun tidak menanamkan rasa kritis, kemampuan diskusi dan nalar. Mungkin mereka tidak pernah mengira kalau ada perempuan Indonesia yang lain (kita) yang bisa meraih pendidikan tinggi dan mempunyai kesempatan mengenal dan tinggal di negeri lain. Jadi, tidak usah dimasukkin ke hati. Mungkin ini bisa jadi motivasi kita untuk berkontribusi mendidik masyarakat kita.

    Like

  2. Hi Bin,
    Gue tau, sistem kita emang udah acak adul, dan ngga bisa nyalahin itu mbak2 gitu aja. Tapiiii, ini lo pengamatan gue… yang udah usaha berkontribusi dan mendidik itu juga udah banyak, Mau jalan2 keluar negeri itu banyak kesempatan, siapa bilang ngga ada, wong tiket pesawat udah pada murah sekarang ! Masalahnya kadang, udah segala usaha ini merubah konsep pola pikir, dan mendidik, tapi kadang gue suka kesel, soalnya yang dididik itu ngga mau ! Ngga mau repot, ngga mau ngerubah pola pikir. Nah, gue belum ketemu, kenapa demikian. Hipotesa gue adalah, well, untuk berubah, itu susah, ngga enak, dan orang Indonesia (not all) males hidup susah, maunya… Hidup enak, apapun caranya. Well ?? Salah ngga sih mau hidup enak? Sama sekali ngga, tapi ya, setiap pilihan emang ada konsekuensinya, dan hidup enak itu relatif…. Gue harap lu ngga jadi tebal muka dan tebal kuping, karena ya, itu yang gue liat ama orang2 yang dulu idealis, pengen ngerubah sistem, tapi akhirnya malah larut ama sistem karena…… CAPEEE DEEEH……

    Like

  3. Which blog should I read about ur plan for August?

    Soal pola pikir n pola pikir mah basi atuh. Selama orang masih nyaman berada dlm comfort zone, mrk ga akan mau keluar dari situ. Ga mau liat perubahan, walaupun jelas2 ada di depan mukenye…Kayak kodok yg direbus pelan2.

    So gue setuju ama loe, mau pendidikan tinggi juga tapi kalo insightnya ga mau dibuka lebar2, anak PhD juga kalah deh ama anak S1 hehehe…

    Like

  4. Emang susah banget ngerubah pola pikir orang Indo. Udah dari sononya gitu.. maunya enak, tapi kalo bisa gak perlu pake usaha: either turunan dari bokap/kakek, atau kalo cewek, cari suami kaya makanyaaa.

    Pola pikir ini ada di hampir semua lapis masyarakat tapi: yg uneducated, yg profesional, termasuk pula yg udah pernah icip2 sekolah di luar negeri.
    Sedih.. sedih… but unfortunately, itulah mayoritas bangsa Indonesia.

    Like

  5. Aduh Ge… Waktu gua baca judulnya aja, gua kira loe mau cerita kalo loe punya simpanan bule! Hehehe…. Canda yah…
    Sabar Ge… Indonesia masih berproses, mungkin super duper lambat. Mungkin kita perlu menjelaskan juga posisi kita suatu saat sama mereka, sebagai bagian dari proses pendidikan tersebut. (positif)
    Anjing menggonggong kafilah berlalu, dan gua yakin banget, loe dan sang bule adalah kafilah nya. Intinya, cuek aja. (negatif)

    Like

  6. ceritanya menarik, heran juga yah masayarkat kita suka apriori melihat 1 hal tanpa berpikir panjang .. tampolin aja mbak apotekernya .. hehe, btw nice blog dan salam kenal ..

    Like

  7. Ini juga alesan kenapa gw males bawa cowo gw ke Indonesia takut dianggap ga bener, padahal gw gak tampang babu dan cowok gw juga seumur ama gw wakakaka

    Banyak emang temen2 gw yang merit / pacaran sama bule yang merasa “dilecehkan” sama orang2 Indo sendiri (dilecehkan disini dalam artian dipandangin yang nggak bener, disenyum-senyumin gak jelas – seperti pengalaman anda) malah salah satu temen yang kebetulan ngajak suami bulenya dugem, sewaktu suaminya ditinggal barang lima menit karena temen gw ke toilet, eh cewek2 gak jelas itu udah pada mengerumunin si suami dan nyolot ke temen gw yang notabene istrinya kalo si bule udah jadi inceran mereka dan dia suruh cari inceran yang lain.

    Wakakakaka…….duh Indonesiaku

    Like

  8. EphieNk

    Bisa dibilang karma gak mba??? kan lo dulu ngeledekkin gue Sp.PPBu, hehehhe…..

    Lagian tumben amat ya, biasanya klo kita lagi jalan bareng, tukang parkir bilang ke elo “Makasih Bang”, hohoho

    Piis ah

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s